Hilang Di Masjid Nabawi

Pagi itu setelah selesai checkin di hotel, Pak Yaakob tidak sabar untuk menunggu sampai selepas subuh untuk mengikuti rombongan yang di ketuai oleh mutawwif dalam program ziarah dalaman di Masjid Nabawi. "Apa salahnya kalau saya pergi dahulu ke masjid dan bertemu dengan rombongan saya di masjid itu nanti?" bisik hati Pak Yaakob bagi meyakinkan dirinya sendiri. "Lagi pun saya sudah biasa berjalan jauh semasa di kampung sebelum ini dan jarak dari hotel ke masjid bukannya jauh sangat" tambah Pah Yaakob lagi.

Hadiah Hari Jadi Untuk Ayahnda Tercinta

Selesai sahaja mendirikan solat fardhu Isyak di Masjid Nabawi, saya turut sama mendirikan solat sunat jenazah bersama-sama imam dan jemaah-jemaah lain. Kemudian menyambung dengan mendirikan solat sunat ba'diah Isyak. Pak Yaakob yang berada di sebelah saya juga telah selesai menunaikan solat sunat dan bersiap-siap untuk keluar.

Misteri Kehilangan Jemaah Warga Emas

Rombongan kami baru sahaja tiba ke lobi hotel di Kota Madinah apabila berita kehilangan seorang jemaah warga emas heboh diperkatakan dikalangan jemaah dan petugas-petugas syarikat di Madinah. Peristiwa kehilangan ini berlaku semasa musim umrah tahun 2014.

Kalau Sudah Rezki Tidak Akan Kemana

Pada musim sejuk 2013 yang lalu kami telah sekali lagi mendapat jemputan dari Yang Maha Esa untuk bertamu ke Tanah Suci Mekah dan Madinah bersama satu rombongan umrah dari negeri Johor. Rombongan ini dijadualkan berangkat dari Johor Baharu dengan menaiki bas  ke Lapangan Terbang Antarabangsa Changi, Singapura. Jumlah keseluruhan ahli jemaah adalah seramai 43 orang yang terdiri daripada 6 buah keluarga besar dan beberapa pasangan suami isteri dan anak mereka.

Segalanya Hanya Pinjaman Dari Allah

Kisah ini berlaku semasa kami mengetuai satu rombongan umrah pada tahun 2014 yang lalu. Ketika berada di Tanah Suci Mekah, rombongan kami bertemu dengan satu lagi rombongan umrah yang telah terlebih dahulu sampai di sana.